Thursday, October 27, 2011

Apa pilihan kami...

Rupa-rupanya dah lama benar saya tak menjenguk ke rumah kecil ini. Dah bersawang, berhabuk tidak berkemas...hemm...terlalu banyak yang perlu dilakukan dn difikirkan. Tidak cukup ruang rasanya otak ini hendak memproses semua perkara yang mendatang dan terjadi sejak akhir-akhir ini.

Agenda utama kami sekarang ialah berkenaan anak syurga kami yang tidak tentu arah tujunya untuk tahun hadapan. Semuanya datang secara tiba-tiba bila cikgu sekolahnya memaklumkan sekolah berkemungkinan besar akan ditutup hujung tahun ini kerana masalah kewangan. 'Kemungkinan besar' mereka itu sebenarnya ialah 'memang akan ditutup'. Terpana sebentar saya mendengar kalimah yang keluar dari mulut guru itu. Yang terlintas difikiran ketika itu hanyalah "di mana pula Along akan bersekolah selepas ini". Untuk kembali semula ke PDK di tempat tinggal kami sekarang, itu adalah pilihan terakhir. Apa daya dan ikhtiar kami selepas ini. Tak kan hendak dibiar sahaja di rumah. Apa akan jadi pada dia nanti?

Cikgu memaklumkan mereka akan berpindah ke Port Dikson, Negeri Sembilan. Ya Allah! Jauhnya. Kalau ke Ipoh, memang kami tiada masalah langsung. Saya hanya membayangkan betapa kasihannya anak saya jika turut ke sana dan hanya dapat berjumpa semasa cuti sekolah sahaja. Saya sama sekali TIDAK SANGGUP.

Isu ini menjadi bahan perbualan kami saban masa. Kami berusaha mencari beberapa alternatif untuk Along. Betapa kami amat bimbangkan masa depannya. Dalam keadaan saya yang masih belum pulih sepenuhnya dan bonda yang masih di hospital, kami menjelajah hampir separuh Perak selama hampir 3 hari untuk mencari alternatif sekolah Along. Setiap kali selepas menjenguk sekolah yang diketahui, saya akan menangis, mengalirkan air mata tanpa henti. Apalah nasib anakku ini. Betapa saya tidak sanggup menghantarnya ke tempat sejauh ini. Umpama saya membuang anak sendiri, anak syurga yang menjadi nyawa saya selama ini...

Mencari sekolah atau pusat latihan untuk anak oku ini bukanlah semudah seperti mencarikan tadika atau sekolah untuk anak normal. Banyak aspek yang diperlu diambil kira. Bagi saya keserasian pelajar dan guru amat penting dalam proses pembelajaran seterusnya. Bukan semua guru dapat memahami keletah dan ragam anak oku seperti Along yang bila-bila masa sahaja boleh berubah anginnya. Setelah perbincangan demi perbincangan, pertimbangan demi pertimbangan antara kami dan mengambil kira pendapat beberapa orang rakan, kami membuat keputusan muktamad- menghantar Along bersekolah di Port Dikson dan kami juga akan turut ke sana, bersama Along menempuh kehidupan di tempat dan persekitaran baru, terbang turun dari perbukitan yang sejuk dingin ke pantai yang panas pula.

Along tetap ceria dengan kehidupannya, bermain dengan blok-blok kegemarannya tanpa mengetahui gundah gulana yang bersarang dalam hati mama dan babahnya...

Apakah tindakan kami ini satu tindakan yang wajar dan waras...hanya Allah yang maha mengetahui apa yang terbaik untuk kami...

1 comment:

  1. Misi kk numpang share ya..!! jika ada yang berminat bisa langsung ke website kami
    INFO AGEN JUDI ONLINE 988BET
    AGEN JUDI ONLINE
    AGEN JUDI
    AGEN BOLA
    PROMO BONUS 988BET
    PREDIKSI BOLA

    ReplyDelete