Thursday, August 11, 2011

Indahnya Kenangan Itu 2





Terlalu banyak kenangan yang ingin diimbau kembali. Momen-momen itu kadang-kadang datang kembali bila terlihat sesuatu yang ada kaitan dengannya. Umpamanya kini di bulan Ramadhan yang mulia, ramai insan-insan yang berhati mulia, yang prihatin mengambil keberkatan Ramadhan untuk melakukan amal jariah. Menganjurkan majlis berbuka puasa dan memberikan sumbangan hari raya untuk anak-anak yatim, OKU, warga emas, ibu-ibu tunggal dan mereka yang memerlukan.

Kami juga pernah melalui semua ini. Semasa Along Ammira masih di Pusat Pemulihan Dalam Komuniti (PDK) Kuala Kubu Bharu, hampir saban tahun pasti akan menerima jemputan berbuka puasa atau majlis hari raya anjuran syarikat-syarikat korporat, persatuan artis, bank dan sebagainya. Semasa zaman 'kemewahan' atau kemuncak ekonomi, boleh dikatakan sepanjang bulan ramadhan hampir setiap minggu ada jemputan berbuka puasa di hotel-hotel terkenal. Seperti kebiasaan mama dan babah Along serta Aiman akan turut serta menumpang tuah Along. Jika ada penyampaian duit raya, Aiman juga akan turut menumpang tuah menerima duit raya yang kadang-kadang mencecah seratus ringgit seorang. Alangkah bertuahnya anak-anak istimewa yang diraikan ini. Makanan melimpah ruah, hiburan disajikan oleh artis-artis terkenal dan anak-anak ini gembira diraikan begitu. Dapat bersalam dan bergambar dengan artis terkenal menjadi tajuk perbualan di sekolah berminggu-minggu lamanya (Aiman juga turut sama bergambar dengan ramai artis kegemarannya dan akan ditunjukkan pada sepupu-sepupu dan mengundang rasa cemburu...hihihi).

Begitu juga dengan majlis sambutan hari raya yang kadang-kadang dianjurkan oleh kerajaan negeri dan dihadiri oleh Baginda Sultan dan ahli-ahli politik terkenal. Pernah juga anak-anak ini dibawa ke gedung membeli belah dan dibelikan kelengkapan hari raya atau majlis penyerahan duit raya oleh badan amal kerajaan negeri. Pada masa itu anak-anak sebegini dirai dan dihargai. Semuannya indah dan perasaan jelek, jijik, tidak suka ditolak ke tepi. Mereka boleh bergaul mesra (walaupun ada sesetengahnya yang agak 'kekok' seolah-olah tidak pernah melihat makhluk-makhluk istimewa ciptaan Allah SWT ini). Tetapi jika bukan di bulan Ramadhan, dimanakah kedudukan anak-anak- ini? Kewujudan mereka seolah-olah tidak dirasai. Tetapi tidak mengapa, sekurang-kurangnya anak-anak istimewa ini masih dipandang tika ingin menbuat amal jariah.

Kini, bila ditanya kepada guru-guru PDK (untuk beberapa tahun kebelakangan ini), sudah kurang atau tiada lagi jemputan untuk majlis berbuka puasa seperti sebelumnya. Mereka hanya meraikannya sendiri bersama ibubapa dan ahli jawatankuasa dan kebiasaannya majlis itu lebih meriah dan menyeronokkan. Berada di kalangan mereka yang senasib dan lebih memahami adalah lebih menggembirakan dan bebas beraktiviti. Mungkin jemputan seperti itu sudah tiada lagi kerana masalah ekonomi yang kurang menyenangkan atau anak-anak istimewa di pinggir bandar seperti Kuala Kubu Bharu itu sudah tidak nampak dimata mereka.

Along Ammira yang kini bersekolah di Camaeron Highlands juga tidak pernah menerima jemputan berbuka kecuali saban tahun di Hotel Equatorial atau jika JKM menganjurkan majlis berbuka dan hari raya. Tapi itu semua tidak penting bagi mereka. Bukan makan minum yang enak atau duit raya yang diharapkan. Cuma mereka ingin kehadiran mereka di tengah masyarakat diterima seadanya mereka dan dapat turut melakukan apa insan normal lain lakukan...

1 comment: