Wednesday, August 24, 2011

Tika dan saat ini...24 Ogos 1994

Bulan Ogos adalah bulan istimewa bagi kami- hari ulang tahun perkahwinan dan hari ulang tahun kelahiran Along Ammira...

Ya, tika dan saat ini 17 tahun lalu di Hospital Tengku Ampuan Rahimah, Kelang, kita berdua bersabung nyawa. Mama yang sudah hampir dua puluh empat jam di dalam bilik bersalin di dua buah hospital berlainan, sudah tiada daya upaya dan anak anak mama yang langsung tidak bersuara ketika menjenguk ke dunia ini tidak mampu mama tatap lagi. Semuanya bagaikan mimpi yang mama sendiri tidak percaya ianya boleh berlaku...

Sememangnya mama tidak boleh mengimbau kenangan-kenangan itu kerana pasti akan mengundang air mata mama yang tidak pernah kering mengenangkan nasib mu. Mama akan menulis dengan air mata kerana terpaksa menggaru semula parut-parut luka yang masih belum sembuh hingga kini. Bagi mama, andai masa boleh diputar semula, hanya itulah saat yang ingin mama ulang semula, iaitu saat melahirkan kamu, anakku. Mama mahu ulang semula agar anak mama dapat dilahirkan semula dalam keadaaan yang sempurna. Namun pasti ianya suatu yang mustahil berlaku.

Anak perempuan yang dinamakan NADIA AMMIRA NADZLI begitu sempurna sekali, begitu comel dan tidak pernah terlintas di fikiran ini kamu akan hidup sebagai seorang anak istimewa. Hidupmu kami tatang bagai minyak yang penuh walaupun pelbagai cubaan, rintangan, pengajaran dan pelajaran yang mama dan babah hadapi saban hari. Tidak jemu kami berusaha memberi yang terbaik buatmu. Mama masih ingat saat menyambut hari ulangtahunmu yang ketiga, mama hadiahkan kamu satu set buku perkembangan Bahasa Inggeris yang berharga mencecah dua ribu ringgit kerana mama ingin kamu menjadi insan yang cemerlang dalam pelajaran sedangkan doktor sudah mengingatkan mama dan babah akan keadaan sebenar kamu. Namun mama tetap mempunyai impian untuk melihat kamu belajar setinggi menara gading...walaupun itu semua hanya tinggal impian.

Kini sudah tujuh belas tahun kamu menjadi penyeri hidup mama, babah dan dua adikmu. walaupun penuh dengan cabaran membesarkan kamu, mama percaya Allah swt telah menetapkan kamu adalah amanah untuk mama dan babah kerana memang kami layak mendapat cubaan sebesar itu. Kami redha dan menerimanya...

Mama tidak mampu untuk menulis apa-apa lagi kerana kau lah permata hati mama yang amat istimewa. SELAMAT HARI ULANG TAHUN KELAHIRAN KE 17 ANAK KU...





1 comment: