Monday, August 15, 2011

Puasa Dulu, Puasa Sekarang...Raya Dulu, Raya Sekarang...

Sedar tak sedar hari ini sudah masuk hari ke 15 kita berpuasa. Begitu cepatnya masa berlalu. Ramai yang sudah mula mencari-cari lagu-lagu raya untuk didengar sebagai 'pencetus semangat' untuk berhari raya...Ramai juga yang sudah membuat persiapan awal hari raya seperti pakaian baru untuk anak-anak atau diri sendiri. kuih raya juga sudah ditempah, mungkin juga langsir atau perabot baru juga sudah ditempah dan yang pastinya budget hari raya juga sudah awal-awal lagi dikira. Berapa jumlah duit raya yang hendak diberi, belanja perjalanan pulang ke kampung, minyak, tol dan segala macam belanja lagi yang menyebabkan duit akan mengalir keluar seperti air terjun...

Apakah itu semua menjadi ukuran kemeriahan menyambut hari raya, hari kemenangan bagi orang-orang yang berpuasa? Dalam akhbar hari minggu semalam, ditunjukkan gambar kanak-kanak Somalia yang sentiasa berpuasa sepanjang masa bukan sahaja di bulan Ramadhan. Tubuh kanak-kanak yang hanya tulang dibaluti kulit itu sepatutnya menjadikan kita tidak tergamak menyuapkan makanan enak ke mulut dan membazirkan makanan ketika mereka sedang bergelut untuk hidup. Tapi cuba lihat diri kita sekarang. Bazar ramadhan sentiasa meriah dikunjungi, makanan melimpah ruah, dapat menjalani ibadah dengan aman dan tenang serta anak-anak kita cukup makan pakai. Alhamdulillah kita berada di bumu bertuah ini...

Mengimbau kenangan Ramadhan dulu dan kini amat jauh berbeza. Berpuasa seawal umur tujuh tahun, tidak pernah mendengar istilah bazar ramadhan atau buffet di hotel. Apa yang dimasak bonda itulah yang dimakan dengan penuh nikmat dan syukur. Semuanya dibuat sendiri. Begitu juga dengan kuih raya. Menjelang pertengahan ramadhan ada ibu-ibu yang sudah mula menjemur tepung untuk dibuat bahulu atau kuih bangkit. Kuih-kuih raya semua dibuat sendiri, tiada istilah menempah kuih raya. Kuih sarang semut, kuih siput, maruku, bahulu, kerepek, dodol dan segala macam kuih tradisional dibuat sendiri atau bergotong royong sesama jiran. Anak-anak kecil hanya menanti peluang kuih yang tidak menjadi atau hangit dihulur kepada mereka. Kuih bakar juga dibakar menggunkan sabut atau arang yang memedihkan mata tapi amat enak dan tahan lama. Seingat saya, bonda hanya akan membuat kuih bahulu sewaktu hari cuti sekolah kerana bantuan kami diperlukan untuk memukul adunan dan membakar bahulu yang menggunakan sabut dan mengambil masa hampir sepanjang hari. Begitu menduga sekali.


Kini, semuanya serba moden. Tersedia dihujung jari, yang penting sanggup mengeluarkan belanja untuk memiliki apa yang dihajati. Samada di bulan Ramadhan atau kuih-muih dan persiapan hari raya. Tidak dinafikan faktor masa dan kemampuan memainkan peranan. Kemeriahan hari raya sewaktu kecil amat terasa sekali. Penghujung Ramadhan, masjid dan surau semakin meriah. Berbeza dengan sekarang, surau sudah semakin suram. Mungkin kerana sibuk dengan persiapan atau sudah pulang ke kampung halaman. Lagu-lagu raya yang malar segar juga mula berkumandang. Baju dan kasut raya juga sudah siap sedia di samping. menjadi peneman semasa tidur, tidak-sabar-sabar hendak dipakai dipagi raya. Maklumlah, hedak dapat sepasang baju dan kasut baru, setahun sekali sahaja. Kami masih dikira bertuah kerana arwah ayahanda masih mampu membelikan pakaian baru. Sudah wujud istilah beraya sedondon kerana biasanya arwah akan beli sekayu kain dari Singapura dan itulah yang dijahit menjadi pakaian kami adik beradik. Cuma fesyen sahaja berbeza. Jika ada rezeki lebih mungkin boleh dapat dua pasang. Pakaian itulah yang digayakan ke hulu ke hilir hampir saban hari...

Anak-anak kini sudah tiada istilah baju baru. Sentiasa mendapat baju baru tidak kira musim perayaan atau tidak. Apatah lagi kaum ibu. Hendak ke kenduri, menempah baju, ada majlis makan malam, menempah baju baru, dan jangan dikira baju yang ditempah setiap bulan atau mungkin setiap minggu untuk ke pejabat (bagi yang bekerja)...Bak kata tukang jahit, mereka tidak pernah berhenti bekerja, menerima tempahan baju baru.

Dulu juga meriah dengan detuman mercun dan meriam bulu, tapi tidak pernah pula dengar ada yang putus jari, buta atau mati kerana mercun (Mungkin juga kerana faktor hebahan berita yang tidak secanggih sekarang). Tapi sekarang baru berapa hari puasa sudah keluar berita ada yang putus jari gara-gara mercun. Memang membuak-buak hati ini bila baru sahaja mahu mengangkat takbir, dikejutkan dengan detuman mercun bola. Bergegar rasa urat saraf dengan detuman itu yang sehingga menimbulkan perkataan - dah putus jari, dah buta nanti, padan muka...Sepatutnya ayat yang keluar-beringatlah wahai anak-anak. Masa depan kamu masih jauh...

Terlalu banyak yang ingin dicoret. Kenangan itu memang indah dan pasti akan disambung lagi...

1 comment: