Thursday, August 25, 2011

Migrane oh Migrane!!!

Semalam, sempat turun ke Ipoh kononnya untuk menyelesaikan beberapa urusan. Yang sempat dibuat hanyalah service kereta di Tan Chong Service Center. Selesai urusan kereta sudah hampir jam lima setengah petang, kami sempat singgah solat di Masjid India, Ipoh (berhadapan Padang MBI). Memang kami biasa singgah solat di sana. Baru teringat sepanjang bulan Ramadhan, pihak masjid ada mengagihkan bubur lambuk atau yang mereka panggil 'kanji'. Melihat kepada notis, edaran bermula jam 4.45 petang dan kami tiba lebih kurang jam 5.35 pm. Kelihatan pekerja sedang membersihkan beberapa periuk besar. Bermakna dalam masa tidak sampai setengah jam, bubur sudah habis diedarkan! Tetapi ada juga rezeki kami untuk merasanya. Seorang pakcik mengambil bekas tupperware kecil di tangan saya dan mengisi penuh dengan kanji. Alhamdulillah, dapat juga rasa. Hajatnya hendak makan bila tiba di rumah nanti.

Kami berkejar mencari tempat berbuka. Rancangan awal hendak berbuka puasa di Restoran Simpang Lima, Greentown (masakan padang) tidak kesampaian kerana tempahan telah penuh. Berkejar pula ke Jusco untuk berbuka samada di Pizza Hut atau Kenny Rogers (kerana itu yang paling mudah dan dekat dengan kemudahan surau yang selesa), malangnya juga sudah penuh. Tak mengapalah, kami mengambil giliran kedua. Berbuka puasa ala kadar sementara menanti ada kekosongan di Kenny Rogers. Selepas jam 8.15 malam, belum ada yang bergerak keluar (mungkin kebanyakannya tinggal berdekatan dan sempat pulang solat Maghrib di rumah), kami mengambil keputusan untuk pulang sahaja dan makan di mana-mana kedai makan yang ada dalam perjalanan nanti. Tambahan pula Iman sudah meragam keletihan. Kami singgah makan di restoran berasaskan masakan Thai. Nampak enak dan kuantitinya juga banyak sepadan dengan harga. Makanlah ala kadar sebab perut sudah kenyang dengan air dan is krim di Jusco tadi. Belum sampai setengah jam perjalanan pulang ke Brinchang, kepala sudah berdenyut sakit menandakan migrane akan menyerang. memang sudah agak lama saya tidak kena migrane. Sakitnya Tuhan sahaja yang tahu. Ubat yang biasa dimakan juga tidak menunjukkan sebarang tindak balas hinggalah ke saat ini. Sudah berkurangan tapi masih terasa berdenyut kepala.

Bagi sesiapa yang mengidap migrane pasti dapat bayangkan bagaimana sakit yang ditanggung. Memang betul, makanan tertentu amat perlu dielakkan. Tetapi sesekali ingin juga merasa makan di luar dan inilah padahnya...Akhirnya, kanji @ bubur lambuk yang diidamkan sejak siang tadi langsung tidak disentuh sebab apa sahaja bau makanan akan menyebabkan denyutan kepala semakin kuat...bersahur cuma sekadar segelas air kosong dan sebiji carfegot...

Saya memasang hasrat untuk membuka perniagaan makanan yang bebas perasa. Hanya dari sumber asli khas untuk golongan pengidap migrane macam saya dan mereka yang sukakan makanan asli tanpa perasa. Boleh kah?


VS






1 comment: