Thursday, September 20, 2012

Along dan Gigi...

Hari ini, PDK Kuala Kubu Bharu dilawati oleh Klinik Pergigian Kuala Kubu Bharu.  Apa lagi tugasnya kalau bukan nak periksa gigi anak-anak PDKKKB.  Periksa sahaja tau, tak buat apa pun.  Sebelum itu, doktor membuat demo bagaimana hendak memberus dan membersihkan gigi.  Kelakar juga tengok gelagat anak-anak istimewa ni.  Macam-macam gaya dan ragam.  Belum dipanggil ke bilik pemeriksaan lagi pun  dah ada yang kecut perut, menangis dan tak mahu bergerak.

Tidak terkecuali si Nadia Ammira NAdzli, Along kami.  Saya sudah dapat agak apa akan jadi dan apa reaksi Along.  Sedari kecil, sessi pemeriksaan gigi inilah yang paling 'azab' bagi kami.  Masa umur 4 hingga 5 tahun, badannya masih kecil.  Masih boleh dipangku dan dipegang.  Tapi sekarang semasa sudah berusia 18 tahun, saiz badan yang hampir sama besar dengan mama membuatkan sesiapa sahaja boleh mengalah.  Kali pertama dirujuk ke klinik gigi, Institut Pedeatrik, HKL, Along masih kecil.  Temujanji pertama, doktor membekalkan kami ubat tidur untuk diberi kepada Along sebelum datang untuk sessi seterusnya selang seminggu kemudian.  Walaupun sudah diberi ubat tidur melebihi dos yang disarankan (masih dalam peringkat dos yang dibenarkan), Along masih bulat matanya.  Tiada tanda mengantuk langsung.  Terpaksalah dipangku dan dipegang oleh jururawat dan pembantu pergigian.  Saya yang kebetulan sedang hamil lebih kurang enam minggu, terkena tendangan Along dan kesannya, saya keguguran selepas itu.  Tak Mengapa, tiada rezeki kami lagi.  Doktor berhempas pulas memeriksa dan menampal mana-mana gigi yang perlu.  Saya amat kagum dengan kecekapan doktor tersebut.  Dalam berperang dengan Along, tugasnya dilaksanakan dengan sempurna.  Dengan mulut yang dipenuhi darah dan tenaga yang semakin lemah, babahnya mendukung Along ke kereta dan Along terus tertidur sehingga esok hari (puas berkejut untuk minum susu dan dimandikan, semuanya dalam keadaan separuh sedar)...Belas sungguh rasa hati melihat Along dalam keadaan begitu.  Tapi apakan daya, untuk kebaikan dia juga.

Semakin meningkat usia, semakin banyak yang perlu dilakukan untuk Along.  Apabila masalah drolling Along semakin serius, doktor di PPUKM merujuk Along kepada pakar pergigian di PPUKM pula.  Saya dan suami saling berpandangan, sudah dapat membayangkan apa yang akan terjadi.  Tepat seperti jangkaan, langsung tidak boleh buat apa walaupun untuk dudukkan dia di kerusi pemeriksaan.  Terbaring, terjerit di bilik pemeriksaan.  Dicapai, dibalingnya apa yang sempat.  Kami pun tak boleh buat apa, sekadar memerhati sambil menahan air mata sendiri.  Akhirnya doktor membuat keputusan untuk melakukan pemeriksaan di bilik bedah.  Itu bermakna Along perlu dimasukkan ke wad, diberi ubat bius dan barulah pemeriksaan dan rawatan dilakukan.  Begitu sekali.  Kami tiada pilihan selain dari terpaksa membenarkannya.  Alhamdulillah semuanya berjalan lancar.   Siri-siri pemeriksaan gigi selepas itu hanyalah sekadar berkunjung ke klinik gigi di PPUKM dan doktor hanya bertanya apa masalah dan memberikan panduan dan nasihat apa yang perlu.  Langsung tidak boleh disentuh atau dipegang.  Lama kelamaan kami sendiri yang menghentikan temujanji dengan klinik pergigian.   

Semalam, bila cikgu PDK memaklumkan berkenaan dengan rawatan gigi, saya hanya senyum.  Mungkin dengan cikgu-cikgunya, Along lebih 'lembut'.  Jauh terpesong jangkaan saya.  Sama sahaja.  Untungnya, doktor gigi seorang perempuan dan Along sedikit lembut dengan orang perempuan lain.  Tidak berlarutan amukan Along, berjaya ditenangkan oleh doktor dan cikgu-cikgunya.  Alhamdulillah, gigi Along tiada masalah serius.  Cuma karang gigi perlu dicuci. Memang kami cukup menjaga gigi Along.  Walaupun sukar untuk digosok, kami tidak pernah membenarkan Along makan gula-gula (selain bimbang akan tercekik), jarang minum minuman manis dan makan makanan manis.  Kami cukup bimbang kalau Along sakit gigi.  Sedangkan kita yang normal ini, sakit gigi adalah antara sakit yang tak tertanggung, apatah lagi kalau Along yang sakit gigi.  Saya tidak mampu membayangkannya...

Sessi senaman pagi


Taklimat dan penerangan dari doktor.  Faham ana-anak?  Senyum je lah...




Demonstrasi memberus gigi.  Sabar menanti





Kenesio tape sessi ketiga Along menjadi perhatian.  "Oh!Ingatkan sakit gigi."  Ada ibubapa yang bertanya...




Besarnya berus gigi dan gigi doktor!





Boleh ke doktor ni pujuk?  Mama terpaksa menyembunyikan diri untuk elakkan Along dari mengada-ngada bila ada mama...



Tak mau duduk...Kita periksa sambil berdiri ye.  Sabar sungguh doktor melayan...



Azwan nak lari...tolongggg...



Raungan Azwan buatkan anak-anak lain tambah kecut perut...



Dah selesai, bolehlah senyum lebar...




1 comment: