Thursday, September 13, 2012

Sekolah...School...

Setiap hari, usai menghantar Along ke PDK, Iman pasti akan bertanya " Mama, Iman nak pergi school boleh?"Itulah ayat yang akan diulang selagi mama tak bagi respon.  Kadang-kadang naik bingit telinga mendengar soalan demi soalan, harapan demi harapan yang dilemparkan.  
 
cukup pandai melaram
 
Bukannya tak nak bagi pergi sekolah, tapi dengan umur yang baru mencecah 3 tahun 6 bulan, tiada tadika yang sudi menerima dia belajar di sini.  Ajak school dengan mama di rumah, payah cerita.  Teacher dia hari-hari di rumah ialah Disney Channel (saluran 613 ASTRO).  Ajak buka buku, mama baru ajar A dia dah tunjuk K....habis tu macam mana.  Memang betul cakap ramai ibu-ibu yang bertugas sebagai guru " biarlah saya ajar anak orang dari ajar anak sendiri.  Kalau ajar anak sendiri, darah cukup cepat naik ke kepala".  Kini saya merasainya. 
 
 
 
Saya sudah survey beberapa tadika di sekitar Kuala Kubu untuk tahun 2013.  Pilihan pertama TAKIS JAIS yang terletak berhampiran masjid.  Memang terkenal.  Tapi sayangnya mulai tahun hadapan, pelajar 4 tahun tidak lagi diterima.  Hampa harapan.  Iman yang mula bersemangat, tidak faham.  Tetap mengajak mama ke TAKIS juga.
 
kecil-kecil dah masuk universiti... di Fakulti Sains Sosial UKM ketika meneman babah
 
Saya bertanya pula ke Tadika Cerdik Ceria yang lebih berkonsep moden dan dimiliki oleh seorang rakan berbangsa Cina.  Memang kami kenal lama sebab sama-sama terlibat dalam bidang pendidikan awal dan Aiman juga pernah mengikuti kelas mental aritmetik di tempatnya selama hampir 4 tahun.  Sewaktu mengandungkan Iman, saya secara berseloroh pernah berkata " Ini your future student 4 tahun lagi ya," sambil merujuk kepada Iman yang masih di dalam perut.  Rupa-rupanya masin mulut saya.  Belum umur Iman empat tahun, kami sudah kembali ke Kuala Kubu.  Terus borang pendaftaran tahun 2013 dihulurkan dan saya mengisinya separuh hati kerana masih mahu mencari tadika yang berkonsepkan islam sebagai pendedahan awal kepada Iman.
 
Hari ini, setelah tidak tahan dengan 'leteran' Iman yang mahu ke sekolah, saya mencuba nasib untuk menumpangkan Iman belajar di PASTI berhampiran.  Dalam bersemangat nak bersekolah, rupanya pandai sungguh si kecil ini memilih.  Biasalah, imej PASTI.  Suram dan tidak ceria.  Tiada taman permainan yang sempurna.  Dalam mama berbual dengan ustazah, Iman mula menyorok di belakang mama.  Tambahan pula bila ada pelajar-pelajar lelaki yang memerhati dan mengusiknya.  Tiba-tiba kenyataan terus bertukar, tidak mahu sekolah.  Pulak dah...
 
"Iman nak school dengan Teacher Dolly la mama.  School kat sana, bukan sini."  Dengan selamba dia masuk kereta.  Adui, kecil-kecil sudah pandai pilih mana nak pergi.  Keputusan mama, tahun depan baru sekolah.  Duduk dulu rumah puas-puas, sekolah dengan mama...
 
jangan jadi macam ni sudah...mula-mula semangat, lepas tu meraung...
 

1 comment: