Tuesday, September 11, 2012

Migrane dan Bekam...

 

 
Antara perkara yang menghantui saya semasa membuat keputusan untuk berpindah balik ke Kuala Kubu ialah masalah migrane.  Sebelum ini, boleh dikatakan setiap kali turun ke bawah (dari Cameron Highlands) saya pasti akan diserang migrane kadang-kadang tanpa sebab yang munasabah.  Memang tension dibuatnya setiap kali kena migrane.  Hanya mereka yang mengalaminya dapat membayangkan azab yang ditanggung.
 
Saya tidak ingat bila mula diserang migrane.  Mungkin dari zaman persekolahan.  Mungkin juga mewarisi penyakit keturunan arwah ayah yang amat sinonim dengan sakit kepala.  Tanyalah mana-mana sepupu saya, itu adalah sakit biasa mereka.  Seingat saya juga, saya pernah diusung ke bahagian kecemasan Hospital Tengku Ampuan Afzan, Kuantan ketika menuntut di Tingkatan 6, SMART Kuantan gara-gara serangan migrane yang amat teruk.  Semasa menuntut di universiti juga, itu adalah masalah biasa.  Penyembuhnya hanya panadol.  Tapi lama kelamaan panadol juga sudah tidak berkesan.  Perkara ini berterusan begitu sahaja.  Sudah lali dan tidak pernah saya kisahkan lagi.  Sakit, saya telan ubat, tidur.  Walaupun kadang-kala berhari-hari menanggung sakit yang tidak diketahui puncanya.
 
Sesudah bekerja dan sedikit mampu, saya mengambil inisiatif untuk menjalani pemeriksaan lanjut di Hospital Tawakal, Kuala Lumpur.  Bimbang jika ianya bukan sekadar sakit kepala biasa.  Hasil dari pemeriksaan lanjut memang sah saya ada migrane yang agak kronik.  Dari situlah doktor mempreskripsi Carfegot, antara ubat migrane yang paling kuat.  Untuk beberapa minggu saya perlu makan ubat berterusan walaupun tidak sakit.  Semasa itu saya jadi seperti orang mabuk atau lalok.  Telan sahaja ubat, saya akan mengantuk dan tidur.  Mujur ada pembantu rumah yang boleh menguruskan segala keperluan rumah.  Kasihan juga pada anak-anak yang masih kecil.  Alhamdulillah, ubat itu serasi dan jika sakit saja, saya akan telan ubat.  Bekalan ubat sentiasa ada bersama.  Biasanya sejam selepas makan, migrane akan berkurangan dan terus lega.  Saya tidak mahu lagi menanggung sakit yang mengganggu perjalanan kehidupan.  Lebih baik telan saja ubat, senang cerita.
 
Lama kelamaan, carfegot juga sudah tidak berkesan lagi.  Kadang-kadang perlu diambil berulang kali barulah lega.  Kebiasaannya juga, selepas mengambil cafergot, saya akan hilang selera makan dan perlu berulang ke tandas beberapa kali.  Saya mula terfikir, sampai bila saya akan bergantung pada ubat ini.  Entah apa kesan sampingannya juga tidak diketahui.  Saya mula mencari alternatif lain untuk mengatasi masalah migrane yang tidak mungkin akan hilang ini.  Seorang bidan mencadangkan kepada saya untuk mencuba kaedah rawatan bekam.  Tidak pernah saya terfikir sebelum ini.  Membayangkan kaedahnya saja sudah gerun apatah lagi mahu mencubanya.  Bekam adalah sunnah Rasulullah S.A.W.  Boleh menyembuhkan sakit kepala, membersihkan darah dan menyegarkan tubuh badan.  Mengapa tidak dicuba.
 
Perkara itu berlalu begitu sahaja.  Masih takut untuk mencuba.  Entah mengapa, sewaktu di Giant Batu Caves, Allah menggerakkan hati saya untuk singgah di booth yang menyediakan perkhidmatan bekam.  Bukan sekali dua saya lalu di situ sebelum ini, tapi tidak pernah berkeinginan untuk mencuba.  Hajat hati sekadar ingin bertanya, tapi terus 'dipaksa' menjalani pemeriksaan dan rawatan.  Saya kuatkan hati untuk mencuba.  (Sewaktu menjalani rawatan di PUSRATU, saya pernah menjalani rawatan bekam angin untuk melegakan masalah tulang belakang.  Saya berani kerana tidak perlu ditoreh badan untuk mengeluarkan darah).  Proses rawatan dimulakan dengan bacaan ayat suci dan bahagian kepala perlu dicukur di tiga tempat untuk diletakkan mangkuk bekam.  Begitu juga di beberapa bahagian belakang dan tengkuk.  Selepas mangkuk dipam, bahagian tersebut akan terasa sedikit kebas dan barulah proses torehan dilakukan.  Memang tidak terasa sakitnya. Patutlah orang kata, bekam tidak sakit.  Saya gelak sendiri di dalam hati.  Hilang perasaan takut dan menyesal mencubanya.  Setelah beberapa lama, mangkuk-mangkuk dilepaskan dan darah kotor yang hitam pekat ditunjukkan kepada saya.  Gerun melihatnya.  Walaupun sedikit pening selepas proses rawatan, tapi badan terasa ringan.  Tetapi pening saya melarat sedikit untuk beberapa waktu.  Mungkin itu adalah proses penyembuhan biasa.  Tambahan pula, saya terus memandu pulang dari Gombak ke Cameron Higlands selepas itu.
 
 
 Alhamdulillah selepas menjalani rawatan bekam, saya amat jarang diserang migrane lagi.  Sewaktu mengerjakan umrah juga, cuaca panas sehingga mencecah 48 darjah celcius juga tidak mencetuskan migrane.  Alhamdulillah Allah mempermudahkan perjalanan ibadah ini.  Hanya sesekali sahaja jika tersalah makan terutamanya makanan yang mengandungi ajinomoto akan menyebabkan migrane.  Tidak sia-sia saya melakukan bekam.  Amat berkesan walaupun hanya sekali dan kepala saya botak  di beberapa bahagian untuk beberapa ketika.  Tidak kisahlah, janji saya sihat, dapat menguruskan rumahtangga dan beribadat dengan selesa.  Saya juga selalu mencadangkan kepada kawan-kawan yang mengalami masalah yang sama untuk mencuba kaedah ini.  Sunnah Rasulullah pasti banyak manafaatnya.  Saya juga sedang mencari masa yang sesuai untuk mengulangi lagi rawatan ini.
  
Sesuatu yang sedikit mengejutkan, baru-baru ini dalam rancangan Perangi Sihir di saluran Astro, ustaz tersebut menyatakan migrane adalah tanda-tanda seseorang itu mengalami masalah gangguan jin atau sihir...Wallahhu'alam...
 


1 comment: