Friday, September 21, 2012

Smocking Lagi...



Sudah berapa lama saya perap kain ini sebelum disulam.  Seingat saya kain ini diterima dari Kak Tina ( cikgu smocking saya) sebelum bulan puasa lagi.  Dia 'mengizinkan' saya menajamkan kemahiran menyulam di kain ini dan sehelai lagi kain yang telah siap.

"Ambillah masa berapa lama yang awak perlukan untuk siap.". Itulah kata Kak Tina semasa menyerahkan kain ini. Saya apa lagi, amat kembang hati bila diberi kepercayaan oleh cikgu sendiri.  Berbunga-bunga hati dengan azam akan menyiapkannya secepat mungkin.  Tapi azam tinggal azam.  Kebetulan pula seminggu kemudian, suami mendapat arahan bertukar ke Kuala Kubu Bharu.  Bermulalah pula episod kemas mengemas untuk berpindah dan randah.  Tetapi sambil berkemas, saya masih sempat menyulam sebagai cara untuk melepaskan tekanan dan lelah mengemas.

Dari Cameron Highlands ke Kuala Kubu, kini sudah hampir 2 bulan, masih belum siap.  Harap Kak Tina tak marah dan tak lupakan kain-kainnya ini...

Apa yang seronok bersmocking ini?  Ada yang bertanya.  Entahlah, susah hendak saya terangkan.  Bila sudah mula memegang kain, jarum dan benang, saya akan berada di dunia saya sendiri.  Semasa inilah segala perkara akan berlegar difikiran.  Semasa ini jugalah saya mengambil peluang berzikir bagi setiap tusukan jarum yang dibuat.  Semasa ini jugalah saya memuhasabah kembali diri mencari apa yang perlu diperbaiki dan dipertingkatkan lagi.  Dan kadang-kala, semasa ini jugalah segala macam idea penulisan menerpa benak fikiran saya!

Contohnya sekarang, tiba-tiba ilham untuk menulis di blog datang.  Sedangkan saya telah kekeringan idea sejak dari semalam.  Walaupun bukan perkara penting pun, tapi bila dapat menulis, otak saya akan berfikir dan berfikir, menjana idea baru.

Lain orang lain caranya.  Jika sebelum ini saya gila membuat quilt dan patchwork.  Iu juga adalah terapi untuk saya.  Walaupun kerjanya agak rumit dan renyah, itu tidak menjadi masalah langsung, malah saya suka cabaran begitu.  Bonda saya yang merupakan seorang tukang jahit cukup hairan dengan sikap dan 'kemahiran' saya ini.  Boleh menjahit cadar dan selimut yang rumit begitu, boleh menyulam dan menjahit gaun anak perempuan saya tetapi untuk menjahit baju kurung sendiri tidak pandai!  Pastinya dia akan merungut setiap kali saya hulurkan bungkusan kain untuk dijahit.  Akhirnya untuk mengelakkan leteran bonda, saya mengupah tukang jahit sendiri untuk menjahit baju kurung saya...Sebenarnya bukan tak pandai, tapi tak suka dengan perkara-perkata yang agak teknikal seperti itu.  Mungkin juga selepas ini saya akan berusaha juga untuk menjahit sendiri baju kurung untuk diri sendiri dan dua orang anak dara saya.   Nota semuanya sudah sedia, cuma kemahuan belum muncul lagi.

Diam tak diam sebenarnya sudah banyak juga gaun smocking yang sudah saya siapkan.  Ada beberapa  helai lagi yang perlu disiapkan.  semuanya Iman punya!  Along cukup cemburu setiap kali Iman menyarungkan gaun baru.  Hemmm...nampak gayanya mama kena buat juga sehelai untuk Along.  InsyaAllah, untuk Along, apa saja akan mama usahakan.

Selepas ini saya berazam untuk belajar menjahit telekung smocking pula.  InsyaAllah...

sehelai lagi pasangan kain di atas...
 

dress raya anak saudara. Sebab sibuk berpindah dan takut tak sempat siap sebelum raya, saya hanya sulam dan badan dijahit oleh Cikgu Tina.  Terima kasih kak...


dress flowe girl, Iman dan Farzana.  Sibuk kenduri dan masing-masing tak kena angin, akhirnya baju ini tergantung sampai habis kenduri...Dress hijau itu adalah dress smocking pertama yang berjaya dihasilkan (lihat entri smocking dress)

1 comment: